Bangsa Minahasa

Setiap bangsa yang ingin mempertahankan jati dirinya, harus menghargai warisan suci tradisi dan budaya dari para leluhurnya; Kita (bangsa Minahasa) harus memelihara dan mempertahankan tradisi dan budaya bangsa Minahasa dengan segenap kemampuan dan semangat, karena semangat itu sendiri tidak lain mengandung tradisi dan budaya Minahasa. (Dr. Sam Ratulangi: Fikiran - 31 Mei 1930)

Saya tidak akan mempermasalahkan apakah keberadaan bangsa kami Minahasa disukai atau tidak, karena itu adalah permasalahan teoritis. Bagi saya dan bangsa saya Minahasa, sudah jelas, bahwa kami memiliki hak untuk eksis.
Jadi, tugas kami adalah bagaimana menjamin kelanjutan eksistensi bangsa Minahasa ini, dan sedapat mungkin memperkecil penetrasi asing. Kami berusaha untuk merumuskan suatu tujuan yang sesuai dengan kecenderungan-kecenderungan rakyat kami dalam menjalankan tugas tadi. Dan agar usaha-usaha kami itu dapat diterima dan dihargai, kita perlu mengenal hal-hal yang mendasarinya, yaitu: posisi Minahasa selama ini terhadap negara-negara sekitarnya.
("Het Minahassisch Ideaal" / Cita-cita Minahasa oleh DR. GSSJ Ratu Langie, ‘s-Gravenhage, Belanda - 28 Maart 1914)

Rabu, 21 April 2010

Lagu-lagu Kebangsaan Minahasa

Lagu Patriotik Anak Sekolah Minahasa Abad ke-19

(Arr/Lagu: Ds. Nicolaas Graafland, 1871)

Minahasa jang tercinta

Dengar kedong hatiku.

Karna ontongmu kuminta

Limpa berkat pada Huw.

Mana dapat, djauh dan rapat,

Tanah lebih éjlok trang?

Tagal itu, sabagitu

Béjta tjinta angkau grang.



Lagu Anak Sekolah Tahun 1919

Aan de Minahassa

(Arr/Lagu: Ds. A. Verkuyl, 1919)

Waar trots een vermetel de Lokon zijn top

Heft hoog boven bossen en heuvelen op

Waar sierlijk de Klabat zijn kegel verheft

Wiens schoolheid en slankheid de vreemdeling treft

Daar is het land datik lief heb en eer

Daar is het land waar ik ‘t leifste verkeer

En wat ook de wereld mij aanbieden zal

Steeds kies ik en min ik mijn land bovenal!

Hoe beuren reuzen des wouds hoog hun kruin

Hoe vruchtbaar en dankbaar zijn sawahs en tuin

Hoe bruisen uw beekjes door ‘t vriend’lijke dal

Hoe schitt’ren uw schoonheid en pracht overal!

Schoon is het land dat mijn harte bemint

Waar al mijn vreugde en zegen begint

En zijn and’re landen ook vruchtbaar en schoon

Toch kies ik en min ik het land waar ik woon

Zo bruisend de zee uwe kusten omspoelt

Zo diep en zo innig mijn hart voor u voelt

Zo hoog als uw bergen, zo schoon in hun kracht

Zo zij ook de zegen van God dag ennacht

Greie en bloeie ons land meer en meer

God zie in liefd’op ons vaderland neer

En steeds zij Zijn machtige, zeeg’nende hand

Bescheri’en in ‘t veld, langs het meer en aan ‘t strand.



Lagu Kebangsaan Minahasa Awal abad XVIII / Tahun 1927

Hei Orang Minahasa Gnap

Hei Orang Minahasa Gnap (Abad ke-19)

Hei Orang Minahasa gnap!

Angkatlah Hatimoe

Dan minta berkat jang tetap

Kepada Radjamoe

Siapa tjinta prentahnja

Jang membri oentoeng trang

Ialah minta slamatnja

Dibrilah Allah grang

Hei Orang Minahasa Gnap (1927)

Hei Orang Minahasa gnap

Angkatlah Hatimoe

Dan minta berkat jang tetap

Kepada Toehanmoe

Siapa tjinta prentahNja

Jang berikan oentoeng trang

Ialah minta slamatNja

Dibrikan Allah grang 2x



Minahasa Tanahku Bangsaku

(Arr: Ds. R.M. Luntungan, 1930-an)

Minahasa Tanahku Bangsaku, Minahasa Tanah Indah Permai

Minahasa Tempat Ayah Bunda

Minahasa Tempatku Bersenang

AyoKita Kaum Muda Bawa Terang di Tanahku

Injil Isa Pun Teguh-Teguh Kita Bawalah Guna Bangsaku

Majulah ke Muka Kaum Muda, Bawa Terang di Tanahku

Majulah, Majulah, Itu Rindu Dendamku

Angkat Perang Majulah Bawa Injil Muhalisku Benar

Segenap Tanahku Pun Segar dan Sarat Berkat Rahmat-Nya Selamatku



O Minahasa (“Hymne Minahasa”)

(Arr: Anonim)

O ... Minahasa kinatoanku

Salarimaé unatéku

Milek ungkawangunanu

Ngaranu kéndis wia Nusantara

Na un cingké, pala wo kopra

Sé ma teles me lelowa

Ref: Dano Toulour; dépo wo numamu

Tembur Lokon wo Soputan mawés umbangumu

O ... kinatoanku Minahasa

Sawisa méndo endo léos

Paléosta né matuari

O... Minahasa tempat lahirku

Sungguh bangga rasa hatiku

Memandang keindahanmu ...

Namamu masyhur di Nusantara

Karna cengkih, pala dan kopra

Kagumkan pasaran dunia ...

Ref: Danau Tondano dan sawah ladangmu

Asap Lokon dan Soputan menghiasi alammu ...

O ... tempat lahirku Minahasa

Aku rindu setiap masa

Aman damai dan sentosa



Opo Wana Natas

(Arr/Lagu: Johanis Kainde, 1939)

Opo’ Wana Natas é, témboné sé mengalé-ngaléi

Témboné sé mengalé-ngaléi, Pakatuan Pakalawiren

Kuramo kalaléi langit, téntumo kalaléi un tana’

Kuramo kalaléi un tana’, téntumo kalaléi ta in tou

Nikita intou karia é ni mapasu suat u man

Nimapasu suat uman, kana wia si Opo’ Wana Natas.

Si Opo’ Wana Natas é, sia simata’ u am péléng.

Sia simata’ u am péléng, mamuali wiam ba wo in tana’.

(Artinya: Allah Maha Tinggi:

Allah Bapa di Sorga, lihatlah kami yang memohon

Lihatlah kami yang selalu memohon keselamatan

Sebagaimana umurnya langit, demikian juga umurnya bumi,

Sebagaimana umurnya bumi, demikian juga umur kita manusia.

Kita sebagai manusia, hai teman, hanya berserah pada Tuhan

Hanya berserah kepada Tuhan di tempat yang tinggi.

Karangan bebas: Allah Maha Tinggi:

Allah Bapa di Sorga, lihatlah kami memohon

Lihatlah kami yang memohon, berkat serta perlindungan-Mu

Langit bumi ciptaan-Mu serta sekalian isinya

murah-Mu tak dapat diukur, kasih-Mu tak berkesudahan 2X

Bapa, kami umat-Mu datang menyembah

Tolong dan lindungi kami yang lemah, ampuni salah dosa kami

Ya Allah Bapa kami, sertai jalan hidup kami.

PadaMulah kami berserah, karna Engkau harapan kami

Ya Allah Bapa kami, sertai jalan hidup kami.

PadaMulah kami berserah, karna Engkau harapan kami)



Ampuruk

(Arr/Lagu: Frederick W. Ward, 1954)

Ampuruk ing-kuntung karege-regesan

Maka témbo-témbomei inataran

Ka saleén kaaruyén o kalélon.

Tumémbo mei ingkayobaan

Ca Mei mengaléi é karia é katuari

Sé cita imbaya an doong ta iyasa

Maesa é naté o mamemberenan

eluren ingkayobaan iyasa (2x)

(Artinya:

Di puncak gunung setiap saat angin bertiup. Dari atas terlihat terhampar padang yang luas

Mengasyikkan menyenangkan serta merindukan, memandang alam dari atas gunung.

Kami mohon wahai teman-teman dan saudara kita semua yang ada di kampung saat ini,

Bersatu hari [rukun-rukunlah] dan saling peduli dalam mengatur dunia sekarang ini).



Aki Témbo-témboan

(Arr/Lagu: Nelwan Katuuk)

Aki témbo-témboan gunung Kalabat

nate wo génang ku s’lalu wia niko

Mana pelabuhan Manado

ku selalu ma’ dengé dengé wia ni ko

O.. weta’ ndo’on um banuaku, kina jadianku sayang tinggal lolako

O sa toro kon duméné pé’ mé, wo kita ma wérénan pé’ lako

O weta’ ndo’on um banuaku, kina jadianku sayang tinggal lolako...

(Artinya: Di puncak gunung Klabat, hati dan ingatanku selalu padamu

Sejak di pelabuhan Manado, ku selalu menatapmu

Kasihan, kampung halamanku tempat lahirku, sayang kutinggalkan

Kuharap kau menoleh, agar kita saling memandang.

Kasihan, kampung halamanku, tempat lahirku, sayang kutinggalkan).



O Ina Ni Kéké

(Lagu: Portugis Haja Luz, Abad XVI, Arr:Anonim, Abad XIX)

O Ina ni Kéké, mangé wisako

Mangé aki Wénang tumeles baléko

Wéané, wéané, wéané toyo’

Da’i mo si apa kotare’ makiwé

Artinya: Tanya seseorang kepada seorang ibu: “Hoi cewe (Keke) pe mama, dari mana ngana?”

Jawab ibu itu: “Dari Manado (Wenang) ba beli kukis (baleko)”

Tanya seseorang itu lagi: “Kase akang, kase akang... kase akang sadiki!”

Jawab ibu: “Serta so abis baru ngana mo minta”.



Esa Mokan

Esa mokan génangku wia ni ko

Sia o ma rua rua génang é karia

Mangalé ngaléi uman wia si Opo’ Wailan

pakatu’an paka lawirén kita nu waya

Mangalé ngaléi uman wia si Opo’ Wailan

pakatu’an pakalawirén kita nu waya.

(Artinya: Satu saja yang kuingatkan padamu Jangan mendua hati e.. kekasih

Kita senantiasa memohon kepada Tuhan Maha Pengasih

Biarlah panjang umur kiranya hubungan kita).



Si Patokaan

(Arr/Lagu: Anonim)

Sayang sayang si patokaan matigo-tigo gorokan sayang.

Sayang sayang si patokaan matigo tigo gorokan sayang.

Sako mangémo an tana’ jao mangémo mailek-ilek lako sayang.

Sako mangémo an tana’ jao mangémo mailek-ilek lako sayang.

(Artinya: Kasihan si Patokaan, alangkah kaku gerak badannya

Kasihan si Patokaan, alangkah kaku gerak badannya

Ia malu dan tak b’rani maju laila si Patokaan.

Ia malu dan tak b’rani maju laila si Patokaan).



Rié Rié

Rié rié... Rié rié manéngé-néngé

Maka te ka’ andangka ing kayu

Menes menes... Menes menes tia’ menga méngamé’

Sé matu’a kelipamuléngan

Siri’ inangé siri’i nangé si inang wo si amang

Sapakah séra nimewangko’ kita

Aruyenangé... Aruyen nangé si inang wo si amang

Sapakah séra nimewangko’ kita

(Artinya: Rie-rie bertengger di atas kayu, Sambil berbunyi-bunyi nyaring

Diam-diam, diam-diam jangan menangis-nangis,Orang tua banyaklah beban

Hormatilah ibu dan bapamu, Karena merekalah yang membesarkan kita

Senangkanlah ibu dan bapamu, Karena merekalah yang membesarkan kita).



Biar Mama Biar Papa Pélé Jalan

Biar mama biar papa pélé jalanku...

Di muka mama di muka papa saya berangkat

Belum taré’... belum taré’ langgar jembatan

Sudah mengingat... sudah mengingat ibu dan bapa

Biar ngana sayang kita léy sayang,

sama-sama torang baku-baku sayang.

Tapi nyanda’ lawang mama déng papa pé sayang-sayang



Jalan-jalan Sepanjang Jalan

Jalan-jalan sepanjang jalan di téngah jalan é sayang rasa manangis

Apa sebab rasa manangis? Inga-inga é sayang ibu dan bapa

Ref: Walau aku jauh... namun tetap kukenang...

Ibu bapa yang sangat kucinta...

Doakanlah é sayang nasib anakmu

Aduh é mama, aduh é papa... Aduh kasihan

Walau sayang jauh é mama... Ingatlah anakmu



Luri Wisako

Luri wisako... Luri wo dimédéné

Luri kayu jati... luri reréndéman

Réndémku wia niko... Maan maninuma

Tunduan un lénso... Lénso u man putih taan sinujian

Taan sinuji an bu... ngaran tadua.

(Artinya:

Wahai si luri, darimanakah kau terbang [datang]

Luri kayu jati, luri kesayanganku

Kemanapun kau berada, saputanganku bersamamu

Saputangan terukir nama, namamu dan namaku).



Mangémo

Mangémo sako mangémo aduh sayang,

Mangémo mailelek lako aduh sayang karawoi

Kulepas dikau pergi aduh sayang

Walaupun hatiku bersedih melepaskan kau pergi




NB: Dan lain-lain.

Ini ngoni pe kebanggan.

Jang lupa Tanah Adat deng inga tu ngoni pe Bangsa Minahasa!!!

4 komentar:

  1. mantaaappp..!
    bangga jadi anak minahasa!!

    BalasHapus
  2. MANTAP... KITA CINTA & BANGGA NI MINAHASA

    IVAN MAERAH

    BalasHapus
  3. Meski kita basar di tanah orang tapi kita lahir di minahasa, kita dara minahasa

    BalasHapus